lol-cat.org

Sedia Informasi Menarik

Jual Tangan Palsu

Apakah Jari Pemicu Berarti Saya Mengalami Arthritis?

Jawaban singkatnya adalah, Tidak! Selain itu, jari pelatuk juga bukan jari yang terkilir atau buku jari yang ‘retak’. Tapi itu tidak berarti bahwa jari pelatuk itu sepele – jari pelatuk Anda bisa mengganggu, menyakitkan, dan progresif.

Apa itu Jari Pemicu?

Jari Pemicu adalah jari yang terjebak dalam posisi tertekuk, mengambil beberapa kekuatan untuk memperpanjang jari melewati posisi tertentu. Biasanya klik atau letupan dapat dirasakan di pangkal jari ketika jari direntangkan melewati titik pemicu. Paling sering, pemicunya tidak menyebabkan rasa sakit pada awalnya, hari disabilitas tetapi berkembang dari waktu ke waktu menyebabkan rasa sakit dan jari kaku yang seringkali tidak sepenuhnya memanjang.

Pemicu gejala biasanya terjadi di jari telunjuk, tengah atau manis, tetapi bisa juga terjadi pada ibu jari atau jari kelingking. Pemicunya adalah peradangan pada tendon dan katrol fleksor jari, analog dengan memiliki simpul di tali sepatu Anda – dengan beberapa kekuatan simpul dapat ditarik melalui sepatu, tetapi di jari, setiap kali tendon yang membesar mencoba melewati katrol yang meradang, peradangan diperparah. Nama resmi untuk kondisi ini disebut Stenosing Flexor Tenosynovitis, tetapi biasanya disebut sebagai trigger finger.

Memicu Jari dan Jempol pada Anak

Pemicu pada anak-anak sangat berbeda. Anak-anak kecil dapat memicu ibu jari mereka yang tidak memungkinkan perpanjangan ibu jari mereka dan biasanya paling baik diobati dengan pembedahan. Sebagai alternatif, pemicuan pada jari-jari anak lainnya biasanya merupakan anomali anatomi yang terpisah, Jual Tangan Palsu Madiun Terbaik tetapi masih paling sering memerlukan pembedahan untuk koreksi.

Siapa yang Mendapat Jari Pemicu?

Trigger finger dewasa biasanya terjadi pada mereka yang berusia 40-60 tahun dan tidak otomatis memerlukan pengobatan. Penderita diabetes dan Reumatoid cenderung memicu pada tingkat yang lebih tinggi, tetapi penyebab pemicu lainnya termasuk laserasi tendon parsial dan kista di selubung tendon. Kebanyakan pemicu, bagaimanapun, terjadi pada individu yang sehat.

Apa yang bisa dilakukan?

Banyak trigger finger menyebabkan gejala minimal. Ketika gejala berkembang menjadi nyeri, kekakuan dan kesulitan fungsional, saya merekomendasikan suntikan steroid yang cukup berhasil dalam melunakkan tendon dan katrol akibat peradangan. Saya tidak menganjurkan belat atau terapi fisik karena ini terbukti jarang efektif. Suntikan mengurangi gejala dan peradangan pada sebagian besar pasien. Namun, pengurangan gejala tetap bertahan lama hanya pada sekitar setengah pasien. Ketika pemicu kembali, saya menawarkan suntikan lain (tidak lebih cepat dari tiga bulan setelah suntikan pertama) atau pelepasan katrol melalui pembedahan. Operasi ini adalah operasi sederhana dan sangat efektif yang hanya melibatkan pelepasan longitudinal dari katrol restriktif.

Pembebasan bedah rawat jalan hampir selalu berhasil dan permanen, dan banyak pasien saya dapat kembali bekerja keesokan harinya. Relief jangka panjang adalah aturannya, meskipun jari-jari lain kadang-kadang secara independen dapat memicu pemicu.

Baca juga: Desain Dapur – 5 Langkah Kunci Sukses

LEAVE A RESPONSE

Your email address will not be published. Required fields are marked *